Tuesday, September 23, 2008

Penasihat

Jawatan "Penasihat" adalah jawatan yang kebiasaanya diberikan kepada mereka yang mempunyai kepakaran dan juga pengalaman yang bersesuaian dengan sesuatu perkara. Antara contoh kewujudan jawatan-jawatan penasihat ini adalah seperti berikut:


  1. Penasihat Ekonomi: Tun Dr. Mahathir pernah melantik beberapa orang menjadi penasihat seperti Tan Sri Zaharudin sebagai penasihat sains (science advisor) dan Tun Daim Zainuddin sebagai penasihat ekonomi (economic advisor);

  2. Setiap Kementerian mempunyai Penasihat undang-undang (legal advisor);

  3. Persatuan Ibu bapa Guru (PIBG) kebiasaannya melantik Guru Besar sekolah sebagai penasihat;

  4. Bank yang mengamalkan sistem perbankan Islam juga mempunyai penasihat syariah yang dilantik dari kalangan pakar agama Islam. Mereka mempunyai kelayakan dan latar belakang agama yang lengkap sebelum dilantik sebagai penasihat agama.

Ringkasnya, lantikan ke jawatan penasihat adalah kebiasaannya dibuat terhadap mereka yang mempunyai kepakaran melalui latar belakang pendidikan dan juga pengalaman. Mereka yang dilantik sebagai penasihat kebiasaannya adalah seorang profesional dan pasti akan menjalankan tugas mereka tanpa sebarang rasa takut atau kaitan rapat dengan idealogi serta pegangan politik mereka. Mereka juga telah terbukti menunjukkan kejayaan di dalam bidang mereka seperti seorang penasihat sains adalah pada dasarnya seorang saintis. Penasihat ekonomi pula kebiasaannya adalah ahli ekonomi yang terlibat secara aktif di dalam aktiviti ekonomi dan kewangan.

Meneliti latar belakang serta kelayakan seseorang sebelum dilantik menjadi penasihat adalah penting untuk menjamin kemampuan penasihat berkenaan memberikan nasihat yang berkesan. Dengan itu, jawatan berkenaan akan terjamin tahap profesionalismanya.

2 comments:

alamfana said...

No Comment. Pelik Bin Ajaib...

kawaii_desu said...

mesti pasal NCER tu kan...

PM kita punya ADVISOR semuanya tak dapat nak dikomen